Sabtu, 29 Oktober 2011


LAPORAN KEGIATAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI
(PRAKERIN)


 






Di Susun Untuk Memenuhi Salah Satu Tugas Akhir

Praktek Kerja Industri

Di susun oleh:
Wati Rahmawati









UPTD SMK NEGERI 1 KADIPATEN
(Kelas Jauh Malausma)
Jln. Kartabaraja No.1 Malausma-Majalengka 45464
Juli-Oktober 2011
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTEK INDUSTRI
DI KANTOR PELAYANAN PAJAK PRATAMA TASIKMALAYA





Pembimbing I                                                  Pembimbing II
      Kantor Pelayanan Pajak Tasikmalaya                           SMKN I Kadipaten




 Sukatma                                                    Kamaludin Ependi
NIP.    060061167                                                     






Kepala Pimpinan                                             Kepala Sekolah
      Pelayanan Pajak Pratana Tasikmalaya               SMKN 1 Kadipaten Majalengka




      A, Furkon, S.E.M.Si                               H. Dede Suparman, M.Pd.
            NIP. 19561001 198003 1 002                                  NIP. 19511011 198303 1  002











KATA PENGANTAR

Dengan segala puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT, Shalawat beserta salam marilah kita sampaikan kepada baginda alam Nabi Muhammad SAW, yang telah menuntun umatnya kejalan yang di ridhoi Allah SWT.
Alhamdulilah penulis dapat menyelesaikan “LAPORAN KEGIATAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI (PRAKERIN)” dengan sebaik-baiknya tepat pada waktunya.
Dukungan selalu penulis dapatkan selama mengerjakan laporan ini. Maka penulisnya ingin mengucapkan terima kasih kepada:
1.      Kepada sekolah SMKN I Kadipaten Bpk H. Dede Suparman M.Pd.
2.      Pembibing selama PRAKERIN
3.      Orang tua, dan
4.      Teman-teman yang telah membantu.
Atas dukungannya yang diberikan kepada penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan ini.
Penulis menyadari bahwa laporan ini jauh dari kata sempurna, maka dari itu penulis mohon kritik dan sarannya untuk memperbaiki laporan ini.
Atas kritik dan sarannya yang telah diberikan penulis mengucapkan terima kasih.


Tasikmalaya,  Oktober   2011
                                    

                penulis

           

DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN.................................................................................    ii
KATA PENGANTAR.........................................................................................    iii
DAFTAR ISI.........................................................................................................    iv
BAB I      PENDAHULUAN................................................................................    1
                 1.1 Latar Belakang.................................................................................    1
                 1.2 Tujuan...............................................................................................    1
                 1.3 Sasaran.............................................................................................    2
                 1.4 Informasi..........................................................................................    2
BAB II    GAMBARAN TEMPAT PRAKERIN..............................................    3
                 2.1 Profil KPP Pratama Tasikmlaya.......................................................    3
                 2.2 Susunan Kepala Kantor KPP Tasikmalaya......................................    4
BAB III   KEDUDUKAN, TUGAS POKOK, FUNGSI, SUSUNAN
                 ORGANISASI, DAN URAIAN TUGAS KPP TASIK
                 3.1 Kedudukan.......................................................................................    5
                 3.2 Tugas Pokok.....................................................................................    6
3.3  Fungsi...............................................................................................    7
3.4  Susunan Organisasi dan Uraian Tugas KPP Tasikmalaya................   8
3.5  Struktur Organisasi KPP Pratama Tasikmalaya...............................   9
BAB IV   PELAKSANAAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI........................    12
3.6  Tujuan Pelaksanaan Praktek Kerja Industri.....................................    12
3.7  Hasil Pelaksanaan Praktek Kerja Industri........................................    12
3.8  Waktu Pelaksanaan Praktek Kerja Industri......................................   13
3.9  Proses Kegiatan Praktek Kerja Industri...........................................    13
BAB V    KEGIATAN YANG DI LAKSANAKAN SELAMA PRAKERIN..              15
BAB VI   KESIMPULAN, SARAN, DAN PENUTUP....................................    19
                 6.1 Kesimpulan.......................................................................................    19
                 6.2 Saran.................................................................................................    19
                 6.3 Penutup............................................................................................    20







BAB I
PENDAHULUAN

1.1  Latar Belakang
Praktek kerja Industri (prakerin) merupakan suatu kewajiban yang harus di laksanakan oleh setiap siswa SMK. Praktek kerja industri (prakerin) biasanya di laksanakan berkisar antara semester 3 sampai dengan 4. Karena pada semester 5 dan 6, siswa di sibukan dengan persiapan Tugas Akhir Ujian Sekolah.
Setiap siswa SMK di tuntut untuk mempunyai keahlian dan sikap kerja setelah lulus sekolah dan oleh karena itu di adakan suatu program dengan melaksanakan prakerin agar setiap siswa mempunyai pengalaman dalam dunia usaha.
Dan dalam pembuatan laopran ini mempunyai latar belakan untuk melaporkan kegiatan selama kami melaksanakan kegiatan praktek kerja industri (prakerin).

1.2  Tujuan
Semua kegiatan itu mempunyai tujuan tertentu. Demikian juga dengan lapiran ini yang mempunyai tujuan sebagai berikut:
1.      Memeuhi tugas sebagai kewajiban siswa kelas 3 semester 1 SMKN ! Malausma kelas jauh Malausma.
2.     
1
 
Menjadi bukti praktek kerja industri yang telah di lakukan oleh siswa.
1.3  Sasaran
Sasaran dari prakerin ini adalah :
1.      Siswa
Diperolehnya pengalaman dalam memahami dunia kerja untuk dijadikan pengetahuan dan bekal setelah lulus nanti.
2.      Sekolah
Sebagai bahan evaluasi untuk memonitor kemampuan para siswa dalam mengaplikasikan kemampuan yang diperoleh di sekolah.
3.      Tempat Prakerin
Terbantunya pelaksanaan pekerjaan perpajakan sehingga para pegawai KPP Tasikmalaya menjadi merasa terbantu dalam bekerja.

1.4  Informasi
1.      Anggota Peserta prakerin
a)      Wati rahmawati
b)      Ega wati
c)      Saebatul hamdi
d)     Sumiati

e)      Jejeh siti nurjanah
f)       Nuri anggraeni
g)      Diana maska alpita
2.      Tempat dan alamat kantor Direktorat Jendral pajak.
a)      Tempat: Kantor Pelayanan Pajak Pratama Tasikmalaya
b)      Alamat: Jln. Sutisna Senjaya No. 154 Kota Tasikmalaya 46114.telp (0265)331851,331852.fax (0265)331852


3.      Waktu Pelaksanaan
Dilaksanakannya kegiatan prakerin pada semester 5 mulai tanggal 1 Juli 2010 sampai dengan tanggal 30 September 2011.
4.      Pembimbing
a)      Pembimbing dari sekolah:
-          M Kamaludin Efendi
-          Hidayat S.Pd.
b)      Pembibing dari Kantor Pajak :
-          Irma Novita
-          Sukatma
-          Irfan Budiman







BAB II
GAMBARAN TEMPAT PRAKTEK KERJA INDUSTRI
(PRAKERIN)

1.1  Profil KPP Pratama Tasikmalaya
Direktorat Jenderal Pajak meerupakan salah satu instansi pemerintah di bawah naungan Departemen Keuangan yang mempunyai tugas penting untuk menghimpun Penerimaan Negara dari sektor pajak yang merupakan salah satu sumber pembiayaan pembangunan nasional.
Direktorat Jenderal Pajak Tasikmalaya di kenal dengan nama Kantor Pelayanan Pajak Pratama Tasikmalaya yang berada di Jln. Sutisna Senjaya No. 145 kota Tasikmalaya.
Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Tasikmalaya dipecah berdasarkan wilayah kerja menjadi 3 (tiga) kantor yaitu KPP Pratama Tasikmalaya, KPP Pratama Garut dengan wilayah kerja Kabupaten Garut dan KPP Pratama Ciamis dengan wilayah kerja Kabupaten Ciamis dan banjar.

1.2  Susunan/Aturan Kepala Kantor Pelayanan Pajak Pratama Tasikmalaya
Adapun urutan Kepala Kantor Pelayanan Pajak (KPP) Pratama Tasikmalaya adalah sebagai berikut:
1.      Drs. Kanani                                                     Tahun 1966 – 1968
2.     
4
 
Drs. Sahuri                                                      Tahun 1968 – 1971
3.      Drs. Subari Mangkuprawito                            Tahun 1971 – 1974
4.      Drs. H.M. ishak Ayub                                     Tahun 1974 – 1977
5.      Drs Soemanto                                                 Tahun 1977 – 1980
6.      Drs. Noerbasarota                                           Tahun 1980 – 1983
7.      Drs. Moch. Soechri Sasmitho                         Tahun 1983 – 1985
8.      Drs. La Ode Aki                                             Tahun 1985 – 1987
9.      Drs. Soediharto                                               Tahun 1987 – 1989
10.  Drs. Hengky Kailola                                       Tahun 1989 – 1992
11.  Drs. Djudju Djuanedi                                     Tahun 1992 – 1995
12.  Drs. M. Hidayat Sasmitadipraja                     Tahun 1995 – 1998
13.  S. Soedarmadji, S.H.                                      Tahun 1998 – 2000
14.  Drs.zainudin Lubis, AK.MSi.                         Tahun 2000 – 2002
15.  Drs.abdul Rachman MM.                               Tahun 2002 – 2004
16.  Drs. Achmad Sobari                                       Tahun 2004 – 2005
17.  Drs. Herman                                                    Tahun 2005 – 2006
18.  Drs. Samun Subrata                                        Tahun 2006 – 2008
19.  Drs.Rusmah Manik, AK. M.Sc.                      Tahun 2008 – 2009
20.  Drs. Pamudji, M.M.                                        30 – 09 – 2009
21.  Drs.Menas Manihuruk                                    01 – 02 – 2011
22.  Ir. Dadang Kama Permana, M.Si                    01 – 02 – 2011 s.d 31 Mei 2011
23.  A. furkon, S.E, M.Si.                                      01 – 06 – 2011 s.d sekarang

BAB III
KEDUDUKAN, TUGAS POKOK, FUNGSI, SUSUNAN ORGANISASI DAN URAIAN TUGAS KPP TASIKMALAYA

3.1  Kedudukan
a.       Kantor Pelayanan Pajak Pratama yang selanjutnya di sebut KPP Pratama adalah instansi vertical DJP yang berada di bawah dan bertanggung jawab langsung kepada Kepala Kantor Wilayah.
b.      KPP Pratama di pimpin oleh seorang kepala.

3.2  tugas Pokok
KPP PRatama mempunyai tugas melaksanakan Penyuluhan, Pelayanan, dan Pengawasan wajib pajak dibidang Pajak Penghasilan, Pajak Pertambahan Nilai, Pajak Penjualan atas Barang Mewah, Pajak Tidak Langsung Lainnya,  Pajak Bumi dan Bangunan serta Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan dalam wilayah wewenangnya berdasarkan Pengaturan Perundang-undangan yang berlaku.
6
 
Tugas poko KPP Pratama adalah mengamankan Penerimaan Pajak melalui Program Peningkatan Pelayanan kepada wajib pajak, peningkatan citra serta Pengefektifan tindakan Law Enforcement. Ketiga program tersebut sejalan dengan tujuan Penerapan Sistem Administrasi Perpajakan Modern (SAPM). Strategi yang dilakukan adalah menerapkan prinsip goog governance sebagai standar prilaku dalam memberikan pelayanan dan pengawasan kepada wajib pajak.

3.3  Fungsi
Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud dalam pasal 35, KOO Pratama menyelenggarakan Fungsi:
a.       Pengumpulan, pencarian dan pengolahan data,pengamatan potensi perpajakan, penyajian informasi perpajakan, pendataan objek dan subjek pajak, serta penilaian objek pajak Bumi dan Bangunan,
b.      Penetapan dan penerbitan produk hokum perpajakan
c.       Pengadministrasian dokumen dan berkas perpajakan, penerimaan dan pengolahan surat pemberitahuan, serta penerimaan surat lainnya.
d.      Penyuluhan perpajkan.
e.       Pelaksanaan registrasi wajib pajak
f.       Pelaksanaan registrasi ekstentifikasi
g.      Penatausahaan piutang pajak dan pelaksanaan penagihan pajak.
h.      Pelaksanaan pemeriksaan pajak
i.        Pengawasan kepatuhan kewajiban perpajakan wajib pajak.
j.        Pelaksanaan konsultasi perpajakan.
k.      Pelaksanaan intensifikasi
l.        Pelaksanaan administrasi KPP Pratama.

3.4  Susunan Organisasi dan Uraian Tugas KPP Tasikmalaya
Kantor pelayanan pajak di lingkungan kantor wilayah DJP di jelaskan bahwa struktur organisasi KPP model lama seperti KPP Tasikmalaya dipimpin oleh seorang kepala kantor yang dibagi atas beberapa seksi yaitu sebagai berikut:
1.      Kepala KPP Pratama Tasikmalaya
Kepala kantor mempunyai tugas utama yaitu mengkoordinasikan dan mengendalikan kegiatan operasional pelayanan perpajakan di bidang pajak penghasilan, pajak bumi dan bangunan, pajak pertambahan nilai/pajak penjualan barang mewah dan pajak tidak langsung lainnya berdasarkan perundang-undangan perpajakan untuk meningkatkan kepatuhan pemenuhan kewajiban pajak.
Uraian tugas kepala KPP Pratama secara terperinci adalah sebagai berikut:
a.       Menetapkan rencana kerja KPP Pratama agar pelaksanaan tugas pelayanan perpajakan dapat berjalan lancar.
b.      Menyusun rencana pengamanan penerimaan pajak berdasarkan potensi pajak, perkembangan kegiatan ekonomi keuangan dan realisasi penerimaan tahun lalu.
c.       Mengkordinasikan dan mengendalikan pembuatan risalah perincian dasar pengenaan pemotongan atau pemungutan pajak atas permintaan wajib pajak berdasarkan hasil perhitungan ketetapan pajak.
d.      Mengkordinasikan dan mengendalikan pelaksanaan tugas para tenaga fungsional pajak dan para tenaga pejabat juru sita pajak Negara guna meningkatkan kepatuhan wajib pajak.
e.       Mengkordinasikan dan mengendalikan tugas di bidang tata usaha kepegawaian, keuangan dan rumah tangga dalam menunjang pelaksanaan tugas KPP Pratama.
2.      Kepala Seksi Pelayanan
Kepala seksi pelayanan mempunyai tugas yaitu melakukan penetapan dan penerbitan produk hokum perpajakan, pengadministrasian dokumen dan berkas perpajakan, mengkoordinasikan penerimaan dan pengelolaan SPT Masa, SPT Tahunan, dan surat  dinas lainnya, penyuluhan perpajakan, mengkordinasikan pelayanan permohonan pendaftaran NPWP dan PNKP seta penghapusan NPWP atau pencabutan pengukuhan pengusaha kena pajak, pelayanan wajib pajak dalam rangka melaporkan pajak yang telah disetor dan laporan pajak nihil (wajib pajak tidak ada kegiatan dalam usaha), mutasi pajak, serta melakukan kerjasama perpajakann. Juga mempunyai keweenangan dalam penerimaan dan penolakan SPT Masa serta SOT Tahunan, penelitian formal permohonan keberatan/ pengurangan sanksi administras/pembetulan SKP, legalisasi Surat Keterangan Terdaftar (SKT), surat keterangan domisili (SKD), penerimaan permohonan pajak bumi dan bangunan (PBB) / Bea Perolehan Hak Tanah dan Bangunan  (BPHTB), penelitian formal atas permohonan keberatan/pengurangan pokok ketetapan/pengurangan atas benda administrasi PBB dan atau BPHTB, penerimaan dan penelitian berkas.
3.      Kepala Seksi ekstensifikasi
Kepala seksi ekstensifikasi mempunyai tugas melakukan pengamatan potensi perpajaka, membuat dan Subjek PBB, Rencana Kerja Pencarian Data, dan Rencan Kerja Penyandingan NOP dan NPWP, melaksanakan tugas penilaian individualobjek PBB Potensial, melaksanakan penyusunan Zona Nilai Tanah, membuat daftar biaya komponen bangunan, melaksanakan pendataan dan menatausahakan hasil pendataan objek dan subjek PBB, melaksanakan pencarian data potensi perpajakan dalam rangka ekstensifikasi.
4.      Kelompok Jabatan Fungsional Pemeriksa
Kelompok jabatan Fungsional Pemeriksa mempunyai tugas melakukan kegiatan pemeriksaan kepada wajib pajak berdasarkan bukti permulaan dan usulan pemeriksaan dari account representative.
5.      Account Representative (AR)
AR secara konsep AR mempunyai kewajiban untuk melaksanakan tugas pembinaan dan pengawasan terhadap wajib pajak berdasarkan wilayah tertentu. Dengan konsep tersebut, maka pembentukan AR bertujuan agar proses pemenuhan kewajiban perpajakan wajib pajak dapat terpantau secara efektif dan efisien, dari konsep dan di bentuknya AR tersebut diatas, maka diharapkan AR setidaknya memiliki cirri-ciri sebagai berikut:
-          Mengenal secara baik kondisi usaha Wajib Pajak yang menjadi tanggung jawabnya.
-          Melaksanakan pengawasan prima karena AR menguasai bidangnya.
-          Membiarkan konsultasi kepada wajib pajak secara dini agar terhindar dari sanksi perpajakan
-          Menginformasikan ketentuan-ketentuan perpajakan terkini.
-          Setiap AR bertanggung jawab atas sejumlah tertentu wajib pajak.
-          Memiliki akses terhadap rekening (taxpayer;s account) dan database wajib pajak.













BAB IV
PELAKSANAAN PRAKTEK KERJA INDUSTRI
(PRAKERIN)

4.1  Tujuan Pelaksanaan Praktek Kerja Industri
Dalam menempuh pendidikan Sekolah Menengah Kejuruan di tuntut untuk memiliki keahlian dan keterampilan kerja di dunia usaha.
Dengan diadakannya Praktek Kerja Industri (Prakerin) sekolah itu melatih kita untuk dapat bekerja di dunia usaha, dan prakerin itu sendiri bertujuan melatih kita terhadap situasi dunia usaha, melatih mental kita menghadapi kerasnya dunia usaha, dan yang lebih penting lagi berusaha mencari ilmu dan pengalaman yang tidak kita peroleh di sekolah.

4.2  Hasil Pelaksanaan Praktek Kerja Industri
Hasil yang didapatkan dari kegiatan Prakerin adalah kita dapat mengetahui keadaan sauatu perusahaan atau lembaga yang kita tempati pada saat Prakerin, dan berusaha memahami sifat-sifat dari perusahaan dan kita akan mendapatkan pengalaman tambahan olmu berupa pelakaran atau etika di tempat kerja.
Maka kegiatan Prakerin ini wajib di laksanakan oleh setiap Sekolah Menengah Kejuruan yang tujuan dari sekolah adalah tanpa harus melanjutkan ke Universitas (Kuliah).


12
 
 

4.3  Waktu Pelaksanaan Praktek Kerja Industri
Waktu pelaksanaan Praktek Kerja Industri sangat umum dilaksanakan pada saat kelas 2, tetapi hal ini tergantung pada kebijakan setiap pihak sekolah.
Di SMKN 1 Kadipaten pelaksanaan prakerin di lakukan oleh setiap siswa kelas 3 semester 1. Yang lamanya pelaksanaan selama 3 bulan mulai bulan juni sampai awal oktober.
Pada tahun pelajaran 2011-2012 kami melaksanakan prakerin selama 3 bulan yang mulai pelaksanaannya pada tanggal 4 Juli dan berakhir pada tanggal 4 Oktober 2011.

4.4  Proses Kegiatan Praktek Kerja Industri
Pada awal kegiatan praktek Kerja Industri kami di tempatkan di beberapa bagian, diantaranya:
1.      Di bagian Arsip yang di pimpin oleh Bapak Sukatma.
2.      Di bagian Ekstensifikasi yang dipimpin oleh Bapak Munir Alriza ST.MT
3.      Di bagian pemeriksaan dan fungsional yang di pimpin oleh Wanwan
4.      Di bagian pelayanan yang di pimpin oleh Surlanto, S.Sos.
Pada hari pertama kerja kami mempelajari kegiatan atau fungsi dari bidang yang menjadi tempat kami melaksanakan prakerin. Sekaligus perkenalan engan oara pegawai dan para siswa peserta prakerin di KPP Tasikmalaya yang sudah lebih dulu melaksanakan.
Di Kantor Pelayanan Pajak Pratama ada 23 siswa siswi dari 4 sekolah yang melaksanakan kegiatan prakerin. Berikut rinciannya:
1.      6 siswi dari SMKN 1 Ciamis yang melaksanakan prakteknya selama 3 bulan yang selesai pada akhir bulan September.
2.      6 siswi dari SMK YAPSIPA Tasikmalaya yang melaksanakan prakteknya selama 4 bulan dari bulan Juli sampai dengan akhir bulan Oktober.
3.      4 siswa-siswi dari SMK Nurul Huda yang hanya melaksanakan praktek selama 2 bulan dari bulan Juli sampai bulan Agustus.
4.      7 siswi dari SMKN 1 Kadipaten kelas Malausma yang melaksanakan praktek selama 3 bulan dari tanggal 4 Juili dan berakhir pada tanggal 4 bulan Oktober.
Dengan adanya sistem rolling kami tidak hanya melaksanakan satu bidang saja, tetapi kami harus berpindah ruangan sesuai dengan jadwal yang telah di tetapkan oleh pembimbing di Kantor Pelayanan Pajak Pratama Tasikmalaya.









BAB V
KEGIATAN YANG DI LAKSANAKAN SELAMA PRAKERIN

Selama melaksanakan prakerin banyak sekali kegiatan yang kami lakukan dan kami akan membuat rangkaiannya dalam uraian sebagai berikut:
1.      Senam pagi
Kegiatan ini rutin dilakukan oleh kami dan para pegawai lainnya setiap hari jumat, biasanya dilaksanakannya sekitar 1 jam dari mulai 07.00 – 08.00 WIB.
2.      Melakukan penyortiran
Aktifitas yang sering kami lakukan di KPP Tasikmalaya itu menyortir SPT masa PPH diantaranya:
a.       Menyortir SPT masa PPH Pasal 21/26
b.      Menyortir SPT masa PPn/PPnB
c.       Menyortir SPT pasal 25
d.      Menyortir SPT pasal 4 ayat 2
3.      Mengentri data
Dalam mengentri data, yaitu menggunakan aplikasi internet exploler. Sebelum melakukan pengentrian data (SPT) tersebut harus di temple barcode terlebih dahulu untuk di cek oleh alat sensor (scanner) supaya bisa dikemas dan dikirim ke KPPDDP.



15
 
 

4.      Melakukan perekaman SPT
Kegiatan ini hampir setiap hari kami lakukan di KPP Pratama Tasikmalaya. Dalam melakukan perekaman ini ada beberapa cara diantaranya:
1.      Melakukan perekaman SPT KPP Tasikmalaya ke dalam penerimaan aplikasi dropbox, setelah itu melakukan penelitian kelengkapan data dan memberikan tanda BPS atas SPT tersebut.
2.      Melakukan perekaman KPP lain. Dalam melakukan perekaman KPP lain itu hampir sama dengan perekaman KPP sendiri (KPP Tasikmalaya) tetapi yang membedakannya, setelah dilakukan perekaman di aplikasi dropbox, yaitu:
-          Memberikan No terhadap surat pengantar
-          Mencetak surat pengantar KPP yang bersangkutan
5.      Melakukan pencetakan
a.       SPT yang sudah di rekam di aplikasi dropbox, kemudian dilakukannya pencetakan BPS biasanya menggunakan aplikasi Mozila dan internet exploler.
b.      Melakukan pencetakan SPT masa bulanan.
6.      Mendisposisikan surat
Kegiatan ini merupakan kegiatan yang hampir setiap hari kami kerjakan karena setiap hari selalu ada surat masuk dan surat keluar yang harus di catatkan di buku disposisi masing-masing bidang.



7.      Memeriksa kesehatan printer
Melakukan periksaan kesehatan printer ini apabila printer mengalami penolakan perintah. Kami di tugaskan untuk memeriksa keadaan tersebut tetapi kegiatan ini sangat jarang kami lakukan.
8.      Melakukan penyettingan jaringan LAN
Melakukan penyettingan jaringan LAN dalam mengkonfirmasikan TCP/IP. TCP/IP harus dikonfirmasikan dahulu sebelum agar bisa berkomunikasi di dalam jaringan komputer.
Setiap kartu jaringan computer yang telah di install memerlukan IP address dan subnet mask. IP address harus berbeda dengan computer lain. Subnet mask digunakan untuk membedakan network ID dari host ID.
Prosedur yang dilakukan untuk menginstall IP address adalah sebagai berikut:
1.      Buka control panel dan dubel klik icon network
2.      Di dalam tab configuration, klik TCP/IP yang ada dalam daftar untuk kartu jaringan yang telah di install.
3.      Klik properties.
4.      Di dalam tab IP address, akan diperoleh melalui DHCP. DHCP berfungsi untuk memberikan IP address secara otomatis pada computer yang menggunakan protocol TCP/IP. DHCP bekerja dengan relasi Clien-server dimana DHCP server menyediakan suatu kelompok IP address yang dapat diberikan pada DHCP client. Dalam memberikan IP address ini, DHCP hanya meminjamkan IP address tersebut. Jadi pemberian IP addreses ini berlangsung secara dinamis, IP address dan subnet mask di isi secara manual.
5.      Klik OK
6.      Jika diperlukan masuk kembali ke dalam kotak dialog TCP IP Properties. Klik tab gateway, masukan nomor alamat server, kemudian klik OK.

















BAB VI
KESIMPULAN, SARAN, DAN PENUTUP

6.1  Kesimpulan
Setelah melaksanakan proses kegiatan prakerin, maka kami dapat menyimpulkan beberapa hal antara lain sebagai berikut:
1.      Kegiatan prakerin merupakan kegiatan yang positif bagi setiap Siswa Menengah Kejuruan (SMK) karena dengan kegiatan ini dapat meningkatkan kompetensi siswa.
2.      Kegiatan prakerin merupakan media promosi kemampuan siswa sebagai tenaga kerja yang matang dalam menyongsong dunia kerja.
3.      Kegiatan prakerin memberikan kesempatan nyang seluas-luasnya bagi siswa SMK untuk menunjukan kemampuannya pada industry atau perusahaan yang membutuhkan tenaga kerja yang kompeten di bidang teknologi informasi.
4.      Kegiatan prakerin ini memberikan kesempatan yang seluas-luasnya bagi siswa SMK untuk mengembangakan kemampuan sesuai dengan kompetensi masing-masing.





6.2  Saran
Setelah melaksanakan proses pembuatan laporan prakerin, maka kami mempunyai saran yang di sampaikan antara lain:
1.     

 
kegiatan prakerin ini merupakan kegiatan positif bagi semua pihak, baik mengembangkan kemampuan individu maupun sebagai sarana untuk menilai tingkat keberhasilan sekolah dalam menyiapkan untuk di terjunkan di dunia kerja, sehingga perlu di tingkakan dari segi structural maupun operasional di masa mendatang.
2.      Sekolah hendaknya membekali ilmu-ilmu dasar yang banyak di aplikasikan di dunia kerja, sehingga pada saat siswa melaksanakan kegiatan prakerin,siswa tidak banyak menghadapi kendala yang berhubungan dengan materi akademis, yang oada kenyataanya siswa masih di bingungkan dengan masalah yang di hadapi di dunia usaha, memperbanyak frekuensi bimbingan dan pengawasan kegiatan prakerin dan merencanakan program tindak lanjut dari kegiatan prakerin sebagai media promosi kemampuan dan kompetensi siswa.
3.      Sekolah hendaknya memberikan alternatif pelajaran kepada siswa yang sedang prakerin agar pelajaran yang harus di pelajari pada saat siswa telah selesai melaksanakan prakerin hanya tinggal melanjutkan saja.




6.3  Penutup
Alhamdulillah, laporan inikami susun secara sistematis mengenai semua kegiatan yang kami lakukan selam melaksanakan kegiatan praktek kerj industry di Kantor Pelayanan Pajak Pratama Tasikmalaya.
Hal ini mewujudkan ketertarikan dan keterpaduan antara pelajaran sekolah dengan kebutuhan dunia usaha yang pada gilirannya di harapkan agar siswa benarbenar mampu dan terapil serta memiliki terampil profil kemampuan maksimal yang dapat di andalkan untuk memasuki dunia kerja.
Semua itu dapat terwujud jika siswa dapat menyerap ilmu yang diberikan oleh pihak Kantor Pelayanan Pajak Pratama secara maksimal.
Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi semua pihak, kami ucapkan terima kasih.






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar